Debab & Kucing Jalanan

Satu hari Debab bersiar-siar di taman dan ternampak seekor anak kucing sedang di buli oleh sekumpulan anjing liar. Debab merasa kasihan lalu membelasah anjing-anjing tersebut dan membawa pulang anak kucing kerana kasihan.



Sampai dirumah, Atuk Debab bertanya kucing siapakah yang dibawanya pulang, Debab pun menceritakan tentang apa yang terjadi dan meminta izin untuk membela kucing tersebut . Atuk Debab memberi keizinan sambil memuji sikap keprihatinan anaknya. Debab pun merawat luka serta membersihkan anak kucing tersebut. Selepas itu Debab menjemput kucing tersebut menikmati juadah tengahari bersama keluarganya.


Keesokkannya Debab bersiar-siar lagi dan ternampak seekor anak kucing tersangkut atas pokok. Debab pun menurunkan dan membawa pulang kucing tersebut. Sekali lagi Atuknya memuji sikap cucunya yang mudah simpati.

Keesokkan esoknya Debab ternampak anak kucing dalam parit, dan seperti biasa dia bawak balik dan macam biasa Atuk dia memberi kata-kata pujian.

Keesokkan esok-esoknya Debab bawak balik 2 ekor anak kucing lagi yang dipungutnya ditempat pembuangan sampah dan seperti biasa Atuknya tetap memberi kata –kata pujian.

Begitulah seterusnya esok demi esok, asal ada kucing dalam kesusahan je tentu Debab bawak balik dan setiap kali bawak balik Atuk dia terus memuji dan setiap kali Atuk dia puji dia rasa bersemangat dan setiap kali dia bersemangat dia bawak balik kucing.

Sehinggalah pada satu hari Rabu sewaktu Debab sedang memandikan kucing-kucing tersebut tiba-tiba Atuk dia muncul dengan seekor kucing diatas bahu dan kepalanya sambil memarahi Debab “Asal ada kucing kau bawak balik, asal bawak balik je kucing, hah! sekarang tengok sana kucing,sini kucing tiada yang kucing melainkan kucing-kucing belaka ,sampai nak cari Uwan kau pun Atuk kena selak kucing!!”
“Lainkali kalau nak bawak balik kucing pun beringatlah sikit, tengok sekarang siapa yang susah”
Atuk mengheret Debab dan menumjukkan Debab kearah luar rumah yang dibanjiri orang ramai yang sedang berhimpun sambil menunjuk perasaan.
Ada yang menjerit “pulangkan kucing kami” ada yang membawa sepanduk” “kami mahu kucing kami”
Rerupanya habis kucing satu daerah dan kawasan yang sewaktu dengannya dia bawak balik

Post a Comment

Need Design? Contact Us NOW!

Need Design? Contact Us NOW!

Popular posts from this blog

Clip Art: Kategori Sukan

Langkah-langkah dalam Proses Rekabentuk Grafik: